Sepanjang 2012, Klaim Asuransi Penyakit Kritis Allianz Sebesar 483 Milyar

Apakah anda tahu berapa jumlah klaim asuransi penyakit kritis Allianz sepanjang tahun 2012? Jumlahnya adalah sebesar Rp 483 Milyar. Dari angka tersebut, bisa anda bayangkan berapa banyak kasus kejadian penyakit kritis yang terjadi bukan?

Berikut ini adalah kutipan artikel dari salah satu media di Indonesia terkait dengan jumlah klaim asuransi sakit kritis Allianz di sepanjang tahun 2012. Mudah mudahan artikel ini dapat membuat anda tersadar akan pentingnya asuransi penyakit kritis. Apalagi bagi anda yang tinggal di daerah perkotaan dan dibarengi dengan gaya jidup/ lifesyle yang tidak sehat, semakin mempertinggi risiko terkenanya penyakit kritis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — PT Allianz Life Indonesia mencatat nilai klaim penyakit kritis sepanjang 2012 mencapai Rp 483 miliar. Nilai ini setara dengan 348 kasus penyakit kritis. Kanker merupakan penyakit kritis yang paling banyak diklaim, yaitu sebesar 35,4 persen. Selain itu stroke juga menjadi penyakit kritis dengan klaim terbesar, yaitu 17,8 persen dan jantung 13,8 persen.

Tingginya klaim penyakit kritis mendorong perusahaan yang berbasis di Jerman tersebut meluncurkan produk Allianz Smartlink CI 100. Produk ini melindungi nasabah dari risiko 100 penyakit kritis sejak dini.

Chief Agency Officer Allianz Life Ginawati Djuandi mengungkapkan, produk ini merupakan tambahan proteksi bagi pemegang polis yang ingin mendapatkan perlindungan sejak dini dari penyakit kritis. “Kanker, serangan jantung, dan stroke merupakan tiga penyakit yang paling banyak diderita tidak hanya masyarakat di Indonesia tapi juga dunia,” ujarnya di Jakarta, Rabu (3/7).

Allianz menawarkan perlindungan dari penyakit kritis mulai dari kondisi awal hingga akhir. Perseroan membidik masyarakat kelas menengah yang berada di rentang usia 30-50 tahun. Namun perlindungan ini sudah dapat dimiliki oleh anak usia lima tahun hingga dewasa usia 70 tahun.

Baca juga :  Mengapa Penyakit Kritis Banyak Bermunculan Sekarang Ini

Polis akan ditawarkan kepada nasabah sebagai tambahan proteksi. Untuk sementara, Gina mengatakan, perlindungan tambahan ini akan ditawarkan melalui jalur distribusi agen. Perlindungan ini membidik pemegang polis baru. Meski pun nasabah yang telah memiliki polis sebelumnya juga berkesempatan untuk mendapatkan tambahan perlindungan ini. Syaratnya nasabah belum melakukan klaim penyakit kritis.

Direktur Allianz Life Todd Swihart mengungkapkan, klaim penyakit kritis di Allianz cukup tinggi, yaitu sebesar 38,5 persen. “Dengan perlindungan sejak stadium awal, penyakit kritis dapat ditangani lebih awal untuk mendapatkan pengobatan yang lebih cepat,” ujar Todd.

sakit butuh uang

Pengobatan penyakit kritis tidak berbiaya murah. Proteksi sejak dini diharapkan memudahkan nasabah untuk menangani finansial dalam membiayai pengobatan penyakit, bahkan pencegahan.

agen asuransi allianz

Sumber : http://www.republika.co.id/berita/ekonomi/bisnis/13/07/03/mpcq0c-klaim-penyakit-kritis-allianz-capai-rp-483-m

asuransi allianz lengkap
pesan sekarang

Leave A Comment...